ANALISA KEHANCURAN AGREGAT AKIBAT TUMBUKAN DALAM CAMPURAN ASPAL

M. Aminsyah(1*)

(1) Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Andalas
(*) Corresponding Author

DOI: https://doi.org/10.25077/jrs.9.2.50-71.2013

Copyright (c) 2013 M. Aminsyah

Abstract


Salah satu transportasi yang berkembang di Indonesia adalah transpotasi darat, dimana kegiatan masyarakat tidak terlepas dari sarana dan prasarana transportasi tersebut. Perkerasan jalan yang bermutu baik sangat menunjang bagi kehidupan manusia untuk memenuhi kebutuhannya. Akibat dari kegiatan masyarakat ini menyebabkan terjadi pergerakan dari satu tempat ke tempat yang lain yang mempengaruhi volume lalu lintas. Volume lalu lintas berbanding lurus dengan kegiatan masyarakat. Semakin meningkat kegiatan masyarakat maka volume lalu lintas akan semakin tinggi. Dibutuhkan sarana dan prasarana transportasi yang memadai untuk menunjang kegiatan masyarakat, diantaranya melakukan peningkatan ketahanan jalan raya dalam menerima beban lalu lintas yang semakin tinggi. Hal tersebut dapat tercapai dengan meningkatkan mutu perkerasan jalan. Material utama pembentuk lapisan perkerasan jalan adalah agregat, yaitu 90-95 % dari berat campuran perkerasan. Agregat yang digunakan harus memenuhi persyaratan yang ada, disini lebih
dikhususkan pada nilai kehancuran agregat (AIV) terhadap beban tumbuk. Penelitian ini menggunakan campuran Asphalt Concrete Wearing Course (AC-WC) gradasi halus. Campuran yang sesuai dengan spesifikasi dibandingkan dengan beberapa kombinasi nilai kehancuran agregat (AIV) yang berbeda.
Berdasarkan penelitiaan ini diperoleh bahwa penggunaan nilai kehancuran agregat (AIV) terendah memberikan nilai kadar aspal optimum yang kecil, nilai stabilitas tinggi, kelelehan yang rendah, VIM yang besar, MQ yang kecil, dan VMA yang kecil dibandingkan dengan campuran lain.

Keywords: Perkerasan Jalan, AIV, AC – WC, Parameter Marshall

Full Text:

PDF


Jurnal Rekayasa Sipil (JRS)-Universitas Andalas (Unand). ISSN: 1858-2133 (print) & 2477-3484 (online)
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.
Creative Commons License