Pengembangan Model Matematis Tingkat Kebisingan Lingkungan Akibat Lalu Lintas Dengan Pendekatan Statistik Forward Selection

Reza Asriandi Eka Putra(1*)

(1) Institut Teknologi Sumatera
(*) Corresponding Author

DOI: https://doi.org/10.25077/jrs.14.2.81-94.2018

Copyright (c) 2018 Reza Asriandi Eka Putra

Abstract


Indonesia merupakan negara yang terus berkembang dari waktu ke waktu, dan petumbuhan transportasi yang merupakan aktifitas turunan dari perkembangan masyarakat merupakan suatu hal yang tidak dapat dihindari. Kota Bandung juga merupakan salah satu kota besar di Indonesia yang terus berkembang dalam berbagai aspek kehidupan baik aspek sosial, pendidikan, dan kemasyarakatan. Salah satu dampak dari lalulintas yang melalui suatu kawasan adalah terjadinya kebisingan. Kebisingan memiliki banyak definisi namun secara umum kebisingan dapat dinyatakan sebagai suara yang tidak diinginkan (undesirable sound). Dampak dari kebisingan ini sangat banyak namun secara umum kebisingan memiliki dampak yang cukup besar terhadap kesehatan Manus. Studi ini dilakukan dengan tujuan untuk memprediksi tingkat kebisingan lingkungan lalu lintas dengan studi kasus yaitu Jalan A.H. Nasution Kota Bandung. Proses analisis diawali dengan pengumpulan berbagai informasi terkait pengembangan model matematis yang akan dilakukan. Pengumpulan data dilakukan dengan dua jenis pengumpulan data, yaitu data primer dan data sekunder. Data Primer yang dikumpulkan meliputi: Tingkat kebisingan, arus lalulintas, kecepatan lalulintas dan kerapatan lalulintas. Sedangkan data sekunder yang dikumpulkan yaitu meliputi geometri jalan, kondisi cuaca dan tata guna lahan. Dari data yang didapatkan dilakukan pembentukan model matematis dengan metoda forward selection dengan variabel tidak bebas (Y) adalah berupa tingkat kebisingan (Leq) dan variabel bebas (X) terdiri dari: jumlah kendaraan dalam kendaraan/jam, % kendaraan ringan, kerapatan, dan jarak penerima dari sumber kebisingan. Dari hubungan semua variabel-variabel tersebut dicari model terbaik yang bisa mewakili tingkat kebisingan. Hasil analisis menunjukan bahwa terdapat dua model matematis terbaik yaitu model matematis dengan regresi sederhana Y =  64.537 + 0.005 X1dengan Y merupakan tingkat kebisingan dan X1adalah adalah arus kendaraan (kendaraan/jam) dengan nilai signifikansi 0.000, nilai koefisien korelasi = 0.786 dan nilai R square = 0.636. Serta model matematis multilinear Y = 62.363 + 0.002 X1 + 27.884 X2 - 0.446 X5 dengan Y merupakan tingkat kebisingan dan X1adalah adalah arus kendaraan (kendaraan/jam) X2adalah persen kendaraan ringan pada kedua arah dan X5adalah jarak penerima dari sumber (m) dengan nilai R square 0.900.

Keywords


Tingkat Kebisingan; Faktor Tingkat Kebisingan; Lalu lintas; Model Matematis; Statistik

Full Text:

PDF

References


Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Pusat Online, Pusat database BMKG. https://dataonline.bmkg.go.id/.

Croome, D.J., and Mashrae. (1977). Noise Buildings and People. Pergamon Press.

Fauzan, Fauzan. (2015). Sekolah Tinggi Penerbangan Riau dengan Pendekatan Arsitektur Hijau. Skripsi, JOM FT-UNRI. Universitas Riau,Riau.

Gareth James. (2013). An introduction to statistical learning with application in R, Springer.

International Transport Forum. (2011). Public Acceptability of Sustainable Transport Measures (A Review of The Literature). European Commission-Joint Research Centre.

James Wilding. (2008). ACRP 9: Effect of Aircraft Noise : Research update on selected topic. Transportation Research Board.

John o. Rawlings. (1998). Applied Regression analysis: a research tool. Second Edition, Springer.

Kushari, B. (2004). Transportation Demand Management Policies in Some Southeast Asian Cities: past Experiences, Social Feasibility and Future Prospect. Thesis, Chulalongkorn University.

Menteri Lingkungan Hidup. (1996), Kep-48/MENKLH/1996 tentang Baku tingkat kebisingan peruntukan kawasan/lingkungan

Mishra, Mukesh Chandra. (2010). Study And Development Of Road Traffic Noise Model, Thapar University Press.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Bandung (2014-2018) (2014) Bandung-Jawa Barat.

S. P., Karlaftis, M. G., Mannering, F. L. (2003). Statistical and Econometric Methods for Transportation Data Analysis. Florida, Chapman & Hall/CRC.

Setiawan, Rudy. (2001). Analisa Tingkat Kebisingan Lalu Lintas Pada Jalan Tol Ruas Waru-Sidoarjo. Skripsi, Universitas Kristen Petra. Surabaya

Sya’bani, N. L. (2012). Pemodelan Kebisingan Lalulintas Di Jalan Terusan Kopo Bandung. Jurnal Teknik Sipil Universitas Maranatha Vol. 8(2) 2012.




Jurnal Rekayasa Sipil (JRS)-Universitas Andalas (Unand). ISSN: 1858-2133 (print) & 2477-3484 (online)
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.
Creative Commons License